Ironi Kantor Pelayanan SIM Polda Metro Jaya, Daan Mogot


Masa berlaku SIM A dan C saya habis akhir bulan ini. Sekalian saja mutasi SIM dari wilayah Polda Metro Jaya ke Bogor, sesuai KTP yang saya miliki. Nggak pantas rasanya, tinggal di Cibinong, Bogor, tapi SIMnya Polda Metro Jaya. Karena sudah ber-KTP Bogor ya wajib single identity biar nyaman dan aman ngurus ini-itu.

Syarat mutasi SIM cukup mudah. Hanya melampirkan fotokopi SIM, fotokopi KTP terbaru, masing-masing 3 lembar. Selanjutnya, ikuti alur yang berlaku. Nah, disinilah saya mengalami kejadian menggelitik yang ironis.

PERTAMA. Ketika berkas mutasi SIM saya kelar di bagian Ruang Arsip, seorang staf sipil, sambil menyerahkan berkas, ngobrol basa-basi. Kebetulan dia orang Jawa, jadilah kami ngobrol (basa-basi) menggunakan Bahasa Jawa. Ujungnya, pak oknum itu bilang begini,” Mas, ini berkas sudah lengkap. Sudah kami bantu. Biaya administrasi seikhlasnya saja.” Duuueeerrr….!!!

Berhubung saya tidak membawa recehan, langsung saya timpali, “Ya, sudah ini ada 100 ribu, tolong kembaliannya 90 ribu ya?”. Seikhlasnya? Cemban nggak papa dong? Apa lagi nggak ada kwitansinya. Ya, anggap saja sedekah :mrgreen:

KEDUA, usai sholat Jumat, saya makan siang di kantin samping ruang pendaftaran dan pemeriksaan kesehatan. Sambil makan, saya nguping perbincangan orang di kursi sebelah dan sesekali nimbrung.

Kira-kira begini percakapannya :

Oknum Baju Santai (OBS) : “Oh ini yang tadi nelpon? Udah tahu berapa ongkosnya? Nggak dimahalin. Temen kamu juga udah tahu kok.”

Tamu Kantin  (TK) : “Iya, iya” (sambil agak gugup dan nyedot rokok dalam-dalam)

OBS : “Ada seribuan buat fotokopi? Sini saya fotokopiin.”

TK : (ngasih ribuan sambil nyedot rokok tambah dalam)

OBS : “OK, sekarang kamu masuk ruang tes kesehatan. Rokoknya dimatiin dong say…”

TK : (matiin rokok cepat-cepat dan bergegas ke ruang tes kesehatan)

OBS : “Eh, duitnya jatuh say…..”

Saya : (membatin) Ini OBS ngerayunya jago bener pakai say-say gitu….

Usai tes kesehatan, TK kembali duduk di meja makan kantin.

Saya : Ngambil SIM apa? (sambil ngunyah nasi, sayur asem, lele, dan jeruk panas yang harganya dimahalin)

TK : SIM C

Saya : Berapa ongkosnya?

TK : Rp 500 ribu.

Saya : (membatin) menu makan siang seharga Rp 29 ribu itu terlihat murah sekali….

KETIGA. Surat pengantar mutasi SIM saya ambil di lantai dua. Kalau tidak salah di ruang Urusan Administrasi. Ada dua staf sipil di sana. Keduanya wanita. Yang satu agak tua berkerudung. Satunya lagi ibu lebih muda dan ehm..agak bening. Ya, ibu-ibu terawat gitulah. :-D

Si Ibu Kerudung (IK) berkata,” Ini mas suratnya sudah jadi. Silakan dicek.”

Ibu Terawat (IT) memainkan ponsel di tangannya.

Saya pun meneliti isi surat. “Sudah OK bu,” jawab saya.

IK bilang,” Biaya administrasi 50 ribu mas.”

Saya spontan menukas,” Ada kwitansinya bu?”.

IK : “Nggak ada mas…”

Saya : “Lalu gimana dong?”

IK : “Ya sudah, nggak usah bayar juga nggak apa-apa mas….”

Saya : (membatin) halah….asem tenan, ini ngetes atau ngeles?

IT : “Kwitansi habis mas, tadi banyak yang ngurus surat”

Saya : (membatin) lha emang begitu bukan setiap hari?

Saya : OK, terima kasih bu…. (tanpa membayar 50 ribu) :mrgreen:

Begitulah cerita dari bilik kamar Kantor Pelayanan SIM Polda Metro Jaya.

Ironis dengan spanduk ini bukan?

Kawan, ada yang punya cerita lain? Atau justru serupa? :-)


About these ads

26 responses to “Ironi Kantor Pelayanan SIM Polda Metro Jaya, Daan Mogot

  1. Weleh2…. cerita diatas bener2 terulang kembali…. persiiiiis…. sama….as same as…… banget2…. edan tenan .!!!
    Hari ini saya mengurus mutasi sim dari DKI ke Bogor.. Jam 10 masukin berkas di ruang Arsip…. gak sampai 10 menit berkas sdh dikerjakan… lalu sambil ngasiin berkas… sipetugas sipilnya langsung aja ngomong … ini sedang saya urusin langsung ya.. biar cepat … berapa aja deh . Aku kasih 15 rb… wajar(walau mangkel di ati). Lalu berka saya masukin ke Bag. Administrasi dan diterima oleh.. ini dia si ibu yg kerudungan itu… lalu dia bilang… ditunggu ya di loket 4 nanti saya panggil. Tunggu punya tunggu sampai 3 jam berlalu saya belum juga dipanggil. Jam 2.30 saya jabanin aja ke ruang si ibu kerudung tadi .. eh ternyata surat pengantar saya udah jadi dari tadi katanya …sompreeet. Ternyata setiap surat yg jdi tapi yg berkepentingan tdk responsip dng amplop … pasti dimainin begitu…kurang ajar tenan. Ujung2nya pas surat saya itu mau diambil…si ibu kerudung langsung saja bilang…. Mas uang amplopnya 50 ribu… Gila !!! Dia tidak malu2 dng wajahnya yg berkerudung tapi mulutnya “buaya”.

  2. jadi inget ngurus perpanjangan sim ku di cikarang,karena pindah alamat dan simnya udah ganti samsat( yg lama bikin di kantor samsat bekasi,sekarang di cikarang)
    gw dateng mau nanya ama pak polisinya “pak ini sim saya kan mau ganti alamat gimana ya?”langsung dijawab “mau ngurus sendiri apa diurusin?”

  3. jadi inget ngurus perpanjangan sim ku di cikarang,karena pindah alamat dan simnya udah ganti samsat( yg lama bikin di kantor samsat bekasi,sekarang di cikarang)
    gw dateng mau nanya ama pak polisinya “pak ini sim saya kan mau ganti alamat gimana ya?”langsung dijawab “mau ngurus sendiri apa diurusin?”
    aku mbatin ,halah kok polisi berprofesi ganda jadi calo,he he he,
    akhirnya ya diurusin ama pak polisi aja,soalnya temenku yg ngurus sendiri juga kena charge 50rb,alasannya nyabut berkas yg di bekasi,

  4. udah nasib mas, kita dapet birokrat pemalak

    pengalamanku bikin sim malah lebih lucu lagi dan sebenernya sangat memalukan ketika kita ingat bahwa itu adalah korps polisi juga

    uud = ujung-ujungnya duit . . .

    keep brotherhood,

    salam,

  5. kalo disni seh bikin SIM tembak ama NORMAL cuma beda 50rebu mas.,ehehhe.,.total biaya keluar cuma 250rebu.,langsung foto tunggu 15menit tadaaaa jadi deh SIM C.,heehhe

  6. pengalaman saya bikin sim mobil beberapa tahun lalu,
    niatnya nembak, tapi lagi ada pemutihan, jadinya ikut resmi . . .
    ujian tertulis, sumpah gampang bgt (lulus)
    ujian praktek, pengawasnya ogah2an (karena ga dapet duit kali ya), saya disuruh bawa mobilnya n tau2nya tu pengawas tidur, dan saya gak lulus
    lucu bener ya . . . padahal ngeliat aja enggak

  7. Waktu buat SIM pertama kali Mas, 5 tahun lalu, di kantor polisi temanggung. Baru dateng, trus ada oknum yang ngajak ke Pos penjagaan, katanya lapor dulu. Eh, tau-taunya malah ditawari buat SIM cara cepet. Trus saya tolak. Trus tiap nyerahin berkas mbayar. Klo gak salah, pas test tertulis bayar 40rb, gak tau kenapa kok gak di test. Langsung di lulusin. ditambah uang macem2 lah.., Jadinya malah lebih mahal dari pada yg ditawarin sama oknum tadi. :nohope:

  8. makin ga’suka ma polisi,TO SERVE AND TO PROTECT……BULLSHIT
    PELINDUNG DAN PENGAYOM….OMONG KOSONG
    SALAM KARET BUNDAR™

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s