Helm SNI Kok Begini?


Di berbagai milis, blog, dan media massa lagi ramai mengulas soal sertifikasi helm SNI. Saya melihat inti dari semua sertifikasi SNI, label halal, DOT, SNELL, dan semacamnya adalah pada persoalan kontrol.

Siapa yang mengontrol? Ya, sejatinya petugas dan aparat yang berwenang. Warga masyarakat pun – apalagi narablog, juga berhak melakukan “pengawasan”. Salah satunya menyampaikan bila ada sesuatu yang tidak beres di masyarakat. Termasuk jika menemukan produk yang tidak memenuhi standar yang telah ditetapkan.

Coba lihat foto helm diatas. Menurut sang pengirim, helm itu sudah SNI, tapi chinstrapnya (tali pengikat) mbrodol tidak karuan. Padahal menurut penggiat safety riding itu, helm tersebut masih baru dan digunakan untuk pelatihan keselamatan berkendara.

Ada lagi helm SNI milik Taufik Hidayat yang pin pengikatnya molor seperti kolor. Setiap kali dibetulin, pin pengunci itu kendor lagi.

Memang bisa jadi, kedua produk lain model tapi satu merek itu merupakan produk defect. Dan kebetulan produk “cacat” itu berada di tangan mereka berdua yang kebetulan juga sebagai narablog.

Jadi, siapa sebenarnya yang mengontrol sertifikat itu?

38 responses to “Helm SNI Kok Begini?

  1. Kayaknya pihak yg berkait harus mengawasi pabrik yg membuat helm sni. Jadi barangnya bener2 SNI, bukan sekedar ada tulisannya aja tapi kwalitasnya sangat jelek.

  2. Ping-balik: Helm SNI Seperti Apa? « kilaubiruβ„’·

  3. begini dah mental sbagian orang indo…
    ga syg ma safety n ga bs ikut aturan/hukum
    brp byk yg pake ninja ato motor ‘gede’ lainnya tapi cuman pake celana pendek n ga pake helm
    giliran disuruh selamat pake helm sni aja dah pada ribut kebakaran jggt, yg produk abal” lah, yg sni diplesetin sa’kepenak wudhel’e dewe, yg apalah, padahal namanya bikinin menungso pasti ada yg cacat lah (se7 ma bro vega rider)
    kalo di negara yg maju penduduk n pendidikannya ga usah ditilang-tilang polis jg dah sadar belinya yg aman…sesuai harga yg wajar
    buy the good helmet and keep riding safely

  4. Beberapa helm yg saya temui kok embos SNI nya beda2, baik tata letak maupun ukurannya.
    Utk letaknya ada yg ditengkuk & disamping/dekat telinga.
    Trus utk ukuran embos SNI nya ada yg gak sama, disatu merek saya tutup pake jari kelingking logo SNI nya gak kelihatan, & dilain merek saya tutup pake jari jempol logo SNI nya masih nongol.

  5. artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,

    artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,
    artikel baru belum tayang
    ..
    ,artikel baru belum tayang
    ..
    ,

    artikel baru belum tayang
    ..
    ,

  6. Ping-balik: Peraturan Helm SNI, Tanggapan Orang Di Daerah « Learning To Life·

  7. satu contoh gagapnya pemerintah menghadapi AFTA dan ACFTA dengan dalih melindungi usaha dalam negeri. mending seperti di jogja, naik motor asal pake blangkon dan surjan gak bakalan deh di semprit! apalagi pake pit onthel dikasih mesin! :mrgreen:

  8. sni ora sni
    sing penting helm ku bebas tilang…
    berbekal warna ijo dop dengan kode2 tertentu_
    hehehehe_

    (arogan mode: ON)

  9. Helm SNIku yg harga 170rban sejauh ini baik2 aja,sudah dipakai 3bulanan.
    Jadi ingat waktu kuliah, yang namanya standar adalah batasan minimum yang harus dipenuhi oleh suatu produk atau sistem. Tentunya termasuk standar helm (SNI,SNELL dll), jadi kalau bisa pakai helm memiliki kualitas yg lebih baik dari standar tsb. Kalau masalah kualitas, di setiap produksi massal pasti ada produk cacat. Sayangnya,recall terhadap produk cacat di negara kita masih belum berjalan dgn baik.
    Apapun standar helmnya..yg penting safety riding.

  10. kan ada bagian sertifikasi …
    badan usaha milik negara pun punya vendor sertifikasi juga… lha wong air minum isi ulang aja di sertifikasi bisa kok.. lha helm masak ndak isa.. jual helm itu pasti laku loh…

    • Kalau ada produk defect – meski sudah disertifikasi, itu sebenarnya yang menjadi persoalan. Seperti makanan misalnya. Geger tahu bersilikon, eh, berformalin, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) langsung beroperasi setelah ada laporan dari masyarakat.

      Meski kemudian, para pembuat makanan itu membandel dengan mencampur kembali formalin, tetapi masyarakat sudah aware untuk berhati-hati memilih atau membeli makananan.

      Lha ini helm? Yang efeknya langsung terasa jika celaka. Mungkinkah Badan Standardisai Nasional (BSN)yang akan melakukan “sweeping”?.

      Lalu jika ditemukan helm defect akan diumumkan, terus diberikan edukasi kepada masyarakat bagaimana caranya memilih helm yang tepat. Saya kira itu lebih baik dari pada razia-razia yang menimbulkan ketakutan sesaat.

      Masyarakat kita lebih takut ditilang daripada nyawa melayang.

  11. Bro girifumi
    sprti ny blm bngn dr mimpi yha,??

    yg saya sebutkan harga ny minimal 350rb klo mau lbh yha monggo mlh lbh bguz bukan ny 300rb bro. Apa lg merk ny KYT ha.ha.ha sprti ny msh ngigo bro yg satu ini pdhl sy nyaranin ny NHK & INK utk yg merk lokal…

  12. beer bung… helm saya punya emg lokal fullface KYT tp blm ad embos sni nya baru beli akhir 2009 td masak saya hrs beli helm lg???? pokoknya saya lebih stujuh berantas aj yg helm cetok masak dah pk helm bagus n mahal emg buat safety eh ditilang…. gila!!!

  13. @ferry
    carinya di serpong om,dekat ITC..
    visornya yang tipe apa?
    punyaku aslinya rainbow tukar yang clear..sampe sekarang asik2 aje tuh..

    @Mr Long
    dengan teknologi akan menjawab semuanya.
    bukan berarti helm 300 ribuan terus gak ada masalah, KYTku aja baru beberapa hari sudah lepas bautnya.gak tau emang dari sononya gak kencang.untungnya ada juraganhelm.com yang punya koneksi ke DMI..

  14. Kang,
    Mungkin, logo SNI itu di Indonesia di beli.. coba kalo D.O.T atau SNELL, denger-denger produsen helm bisa make secara gratis kalo helm mereka bisa lulus uji… karena produsen helm itu gak bisa minta diuji..tapi pihak D.O.T atau SNELL yang beli sendiri helm mereka dari pasar dan menguji secara independen.. TOP BGT khan..
    apakah SNI begitu?

  15. HARGA GAK PERNAH BOHONG

    gw yakin masalah2 di atas trjdi pda helm bremboss sni MURMER dgn merk ga jelaz/terkenal

    bangun donk bro dr mimpi,!!
    Ibarat orng pngn pnya mtr kenceng tp irit, mana ada,???
    Sm ky Helm, pngn bremboss SNI kualitas ny bguz ky Snell & Dot tp harga ny MURAH, mana ada,??
    Minimal 350rb helm merk NHK & INK gw yakin tuch ga ada masalah
    krn gw udh buktikan…

  16. kasuistis, bro. gw udah pake sejak dari awal gardio keluar … gak ada masalah sama sekali. amsalahnya adalah … susah nyari visor penggantinya (di bogor) huehehe. Udah muter2, gak ada yg jual …😦

  17. waaah masih mending helm ku donk…merk SHARK (ejaan indonesia) murah ber SNI talinya ga kyk helm paling atas….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s