Wahai Operator 3.5G Segera Bertobatlah….


Warga urban seperti saya ini memang susah. Rumah nun jauh di desa, 42 kilometer dari kraton tempat saya nyambut gawe. Belum lagi lokasi yang berada di lembah. Soal transportasi, Alhamdulillah sudah ada turangga yang cukup digdaya mengarungi  jalanan menuju kraton.

Yang bikin repot adalah akses internet. Sebelum membeli modem dan layanan 3.5G, saya sudah coba menggunakan operator GSM terbesar ini, lalu operator kedua setelahnya, selanjutnya yang ketiga, ditambah njajal operator baru ini.

Hasilnya, hanya operator kedua yang terbaik dari yang terburuk. Soalnya, operator lain nggak dapat sinyal babar blaaaassss. Dengan sangat, sangat terpaksa, saya membawa pulang modem 3.5G keluaran IM2.

Kenapa terpaksa? Soalnya, koneksi yang saya dapat hanya GPRS (general packet radio services). Bisa dibayangkan speednya kaya apa? Nih bukti skrinsyutnya.

Padahal sebagai operator besar daya jelajahnya sudah tidak diragukan lagi. Untuk voice, saya sudah membuktikan sendiri, Indosat, mother company IM2, paling jago di pegunungan. Waktu itu, saat turing pendek, di Gunung Salak, Jawa Barat, teman-teman yang memakai operator GSM lain tak dapat sinyal sama sekali. Sementara saya masih bisa sms-an dan telpon ke sana kemari.

Tapi, soal koneksi data (internet) terhitung mengecewakan. Dari sejak saya berlangganan IM2, hampir dua tahun silam, nyaris tak ada perbaikan jaringan 3.5G. Terutama di kawasan tempat saya tinggal.

Buktinya, lihat skrinsyut di bawah ini.

Jangkauan 3.5G dilambangkan dengan node hijau, begitu pula dengan cakupan wilayahnya. Desa tempat saya tinggal sama sekali tak tersentuh area hijau. Mengenaskan bukan? Padahal kawasan Cibinong dan sekitarnya sedang mekar-mekarnya. Banyak perumahan baru berbagai tipe yang sedang dikembangkan.

Kembali ke akses internet. Kebetulan, saya mendapat pinjaman modem EVDO Rev. A. Setelah dijajal di rumah saya, yang berada di lembah pinggir kali Ciliwung, ciluuuuk….baaa…. sinyal EVDO Rev.A  tertangkap dengan baik. Lihat skrinsyutnya di bawah ini.

Koneksi pun jauh lebih kencang. Saya dan istri tak lagi muring-muring kalau mau buka Facebook. Lagi pula cakupan wilayah sinyal EVDO Rev.A sudah masuk ke dusun saya bermukim. Opo ora hebat? Lha, operator baru kok jajahannya ngalahin pemain lama? Nih skrinsyutnya jajahan Smart di desa saya.

Walau, secara nasional, cakupan wilayah Smart Telecom jauh tertinggal. Tapi, bagi saya, itu cuma soal waktu saja. Jika Smart lebih serius bermain di pasar data, pasti banyak konsumen yang bakal terpikat.

Sekarang soal modem Smart AC276. Karena modem yang digunakan model USB, sinyal tidak begitu stabil. Kadang anjlok hanya EVDO Rev.O alias CDMA 1x. Hasilnya, koneksi melambat, modem panas, dan hang. Setelah disconnect dan didiamkan beberapa lama, modem siap beraksi lagi.

Modem USB ini sebenarnya dilengkapi slot antena luar. Namun dalam paket pembeliannya, antena tidak disertakan. Saya berpikiran, jika dilengkapi antenna luar mungkin sinyal akan lebih optimal terdeteksi.

Oleh sebab itulah, terkait dengan kondisi geografis tempat tinggal saya, mungkin modem EVDO Rev.A yang dilengkapi antenna luar akan lebih maksimal menerima sinyal. Smart Telecom sebenarnya sudah menyediakan produknya, berbentuk modem-router plus wi-fi. Cuma, harganya itu lhoooo… Rp 1,8 juta. Sepertinya Smart Jump bakal menjadi pilihan saya berinternet ria di masa depan. Soale, sudah terbukti paling joooozzzz dibandingkan operator the big three.

Terkait dengan sengsaranya kaum urban, seperti saya ini, memperoleh akses internet yang memadai, saya menyerukan kepada para operator, terutama golongan 3.5G untuk segera dan dalam waktu yang sesingkat-singkatnya meluaskan cakupan wilayahnya.

Segeralah taubat nasuha di hadapan konsumen. Karena itulah setinggi-tingginya taubat.Perbaiki diri dengan customer oriented. Tidak hanya jualan modem, kartu SIM, dan pulsa internet semata. Hayo, siapa berani taubat duluan?

Iklan

21 responses to “Wahai Operator 3.5G Segera Bertobatlah….

  1. Wah, pada ngebanggain smart ini, saya udah pakai smart sejak beberapa tahun lalu mulai pakai samsung pinger yg gratis seumur hidup browsing di hp, trus pakai paket reguler, modem usb paket platinum, pakai modem router ac30 (sharing ramai2) trus sekarang pakai modem smartfren EC1260-2 + router TP-Link (TL-MR3420) jadi hotsport wifi kenceng banget (bisa nonton tv internet mivo.tv tanpa putus2) pakai paket platinum, semua ok, tapi sayang per 1 mei 2011 paket data smart ganti deh, belum coba yg volume base

  2. sekedar sharing, 1Byte(B besar) = 8bit (b kecil), yg dijanjikan operator itu speednya up to 256 kbps atau kilobit persecond (ingat b kecil), sedangkan di laptop/PC kita, yg dibaca adalah satuan KBps atau kilo byte persecond,jadi 1KBps sama dengan 8 kbps, kalo di laptop terbaca 30KBps maka kecepatan sebenernya adalah 30×8= 240kbps, kecepetan sekian sudah sangat kencang,thx…CMIIW

  3. Ping-balik: Wajanbolic Memang Cespleng « alonrider·

  4. Ah, sama aja
    Disini pake M2 cuma dapet sinyal GPRS dengan kecepatan yg mengenaskan
    Cuma 286kbps
    Aye tinggal di Cirebon, kabupaten..
    Tapi ada temenku tinggal di Cirebon kota pake telkomflash bisa dapet 7,2mbps
    Ga adil
    😦

  5. Mas… nganggo penguat wae go smart cdma ne… gawe dewe seko serok po seko wajan… coba gugling ae akeh…. gampang kok… sinyal juga naek significant bikin wuzz wuzz… 😉

    ayo kapan nengkleng bareng nggone yu tentrem? :p

    Pengen juga sih ngrakit sendiri wajan bolic. Nggak ada waktu banyak euy! Mau beli di kaskus aja, tinggal pasang.
    Eh, iki sopo kok ngajak-ngajak mangan tengkleng neng Yu Tentrem? Mengko wae nek aku balik Solo.

  6. saya juga kecewa mas bro dgn koneksi internet di indonesia rumah saya daerah setu babakan jaksel pake telkomsel flash cman dapet sinyal gprs malah kadang edge, gak tau kok gak ada improvenya,dulu dibilang paketnya unlimited eeh giliran dah 3 bulan jd pket 2gb thok, maaf saya bilang kecewa karna terbiasa koneksi internet di saudi 3.5G trus walau di tengah padang pasir wkwkwkwk,emoga ada improve jangkauan sinyal 3.5g di indonesia

  7. pake wifi aja, cek provider terdekat
    modal grid+radio (modal 1 jt an), kalo mau bertahap tower pake tiang bambu dl.. hehe..
    kalo setting bagus, jangkauan bisa sampe 9 km

  8. ada lagi enaknya pake wireless modem kalo ada pemadaman listrik masih bisa ol kalo pake laptop(kan pake baterai) dan tenaga ngambil dari usb…..

  9. wireless modem gak enaknya suka putus nyambung dan kecepatan koneksi tidak stabil(sangat)tapi kalo surfing inetnya deket ma BTS uenak tenan dijamin maknyoss, tapi apa iya mau terus deket ma tower BTS? wkwkwkwk

  10. Walah….
    Apakah rumahnya terlalu pelosok to, kok nggak
    kebagian sinyal²? Maaf bro…nggak ngerti peta.
    Saya nggak tw gimana harus
    ngomong, selama ini lancar² saja dalam ber-
    internet ria. Di rumah ada, di kerjaan ada.
    Trus temen² yg lain mereka beli IM2, kadung
    gaya² éh ketika dipaké di tempat kerja pada
    gak bisa semua. Jadi modem dr IM2 sekarang ber-
    isikan TelkomFlash. Yg (ditempatq) cepet banget.
    Kalo bbrp memang mulai mencoba punya Smart.
    Tapi gak ada sinyal ketika dibawa agak minggir
    dari kota. Di dalam kota lumayan nyaman.

  11. Senasib sama saya.. Saya juga baru beralih dari IM2 ke smart sekitar 5 hari yang lalu..
    Sebenernya di daerah rumah saya IM2 gak ada masalah dengan signal sih… Saya mendapat signal HSDPA 3 bar.. Dan saya tambah lagi dengan antena eksternal yang hasilnya bisa mendapat jaringan HSDPA full bar dan sangat stabil.. Awal2 pakai saya cukup puas dengan performa IM2..
    Tapi belakangan ini saya mulai kecewa dengan performa dari IM2.. Speednya makin lama makin kacau.. Bahkan download yang dulu bisa sampai 50KBps, belakangan hanya bisa sampai 20KBps.. Itupun jarang.. Lebih sering di sekitar 10KBps.. Dan keadaan itupun diperparah dengan penurunan speed yang sampai 2 kali.. Sebelumnya jika sudah mencapai quota 2,5gb speed akan diturunkan menjadi 64kbps (gprs), dan itupun menurut saya masih gak masalah.. Tapi belakangan speed gprs itupun dibatasi quotanya.. Sehingga setelah mencapai quota tertentu, speed akan diturunkan lagi (entah sampai kecepatan berapa).. Yang benar2 lambat.. Bahkan untuk browsing sekalipun sangat sulit.. Mungkin sebagai ilustasi jika dalam keadaan speed seperti itu saya cuma bisa buka FB dengan versi mobile (bayangkan buka FB versi mobile di laptop.. hahahaha..)..
    Hingga beberapa waktu lalu teman saya meminjamkan modem smart-nya.. Lalu saya coba di rumah.. Signal bagus (padahal jika dilihat di peta jaringan EVDO, daerah rumah saya tidak ter”cover”).. Dan yang membuat saya tercengang adalah speed downloadnya yang bisa mencapai 200KBps… Yang tentu saja JAUUUUHHHHHHH lebih cepat jika dibanding dengan IM2… Dan yang lebih keren lagi.. TANPA QUOTA!!!
    Setelah itu tanpa pikir panjang saya langsung beli modem Smart (Haier CE100), dan menjual modem IM2 saya..
    Ya memang sudah saatnya provider2 3,5G yang ada saat ini berbenah diri jika tidak mau kehilangan pelanggan lebih banyak lagi..

  12. sayang evdo rev a masih dijakarta & sekitarnya, diluar itu smart cuma cdma 1x leletnya minta ampun (buka wp biso ditinggal mangan & turu)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s