Kejutan Tarawih Pertama


masjidtuamanado1

Semestinya tarawih pertama malam ini berakhir dengan hati bungah bagi saya yang berlimang dosa. Tapi nyatanya tidak. Rasa bungah itu mendadak diterjang jengah karena kejutan yang tidak menyenangkan. Ini sebenarnya soal sepele. Tapi orang  Jawa punya adagium  “Sepele Dadi Gawe”, yang artinya kurang lebih “Barang remeh tapi punya arti”

Apaan tuh? Sandal jepit saya hilang usai tarawih di mushola dekat kantor. Jelas saya kelimpungan. Bukan soal harganya atau belinya gampang, tapi rasanya itu lho! Mangkel tenan! Belum lagi nyeker (telanjang kaki) menapak aspal yang butir-butir kerikilnya sudah terburai itu.

Ya sudah, saya relakan saja. Mungkin yang ngambil lebih butuh sandal itu dibanding saya. Saya anggap itu sedekah yang tak terduga. Mendadak saya teringat wejangan ustad di kampung saya dulu, bahwa setan itu diborgol saat Ramadan tiba. Lalu yang ngambil sandal saya itu siapa?

Iklan

10 responses to “Kejutan Tarawih Pertama

  1. yang di belenggu di bulan ramadhan hanyalah pemimpin pemimpin n dedengkotnya setan aja,sedangkan cucunguk cucunguknya alias kroco2nya masih berkeliaran dan itulah yang masih menggangu kita,dan bahkan ada setan yg dari golongan manusia karena manusia masih punya HAWA NAFSU

  2. Hilang sudah rasa aman itu . . .

    mudah2an kerena emang perutnya beneran laper, atau anaknya sakit keras . . . walaupun alasan ini bukanlah pembenaran untuk mencuri . . .

  3. wah … emang tuh maling mesjid kaga ada matinya, kalo diibaratkan dengan setan, kayaknya itu maling residivis penjara para setan deh hahaha

  4. @nadi
    sepele dadi gawe maksudnya barang yang remeh tapi jadi ngrepoti..mungkin sebelumnya,ini adalah masalah klasik sandal hilang di musholla/masjid.tapi tengsin kalo pulang nyeker.dulu pernah,tapi lebih tepatnya malingnya tukar tambah.buanglah yang jelek,ambil yang baik.
    nasibb..nasibb..

  5. hehehe…
    ramadhan beberapa tahun yg lalu malah saya harus sampe ganti sendal 3 kali..kerna ilang terus…

    terus pas sholat jum’at pernah ada orang embat sendal saya didepan mata saya sendiri dengan santai dan tanpa ngerasa dosa…mo di tegor, mukanya santai banget..walhasil, pulang naek motor bebek..nyeker..

    @bro arie, itu mah nyesek banget…bener dah, kalo kejadiain sama ane, mau ane kelitikin sampe pingsan ntu maling..

  6. sabar Bro..
    masih mending sendal, tas ane seisinya ada dompet,stnk, sim, hp n ijazah diembat pas jumatan..kaco bgt rasanya.. rasanya mo ta gantung tuh maling mesjid.
    orang kalo maling di mesjid kalo ketangkep potong tangannya aja kali ye…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s