Salak Condet Akankah Tinggal Kenangan?


Salak Condet dijajakan di tepi Jalan Batu Ampar, Condet, Jakarta Timur.

Dua buah keranjang Salak Condet dijajakan di tepi Jalan Batu Ampar, Condet, Jakarta Timur.

Salak Condet? Ya, saya sering mendengar namanya ketika berkunjung ke tempat nenek istri saya di Condet, Jakarta Timur. Tapi baru kali ini, Minggu (21/12) saya melihat bentuknya, di pinggir Jalan Batu Ampar, Condet, Jakarta Timur. Sekilas warnanya mirip dengan Salak Pondoh – salak asal Desa Gadung Bangunkerto Turi, Sleman, Yogyakarta, yang popularitasnya menggusur salak lokal, termasuk Salak Condet.

Salak Condet yang sudah matang kulitnya reta-retak.

Salak Condet yang sudah matang kulitnya reta-retak.

Namun, setelah didekati, Salak Condet ini sedikit gemuk jika dibandingkan dengan Salak Pondoh. Kulitnya, ketika sudah tua, terlihat retak di sana-sini, memperlihatkan daging kuning susu di dalamnya.

Bagaimana rasanya? Sayang saya tak sempat mencicipinya, karena si penjual entah sedang pergi kemana. Kata encik saya,”Rasanya ada yang asem dan manis.” Jadi kalo beruntung,”Dapet yang manis.”

Lalu dimana kebunnya? Tampaknya, si salak ini berasal dari kebun di belakang lapak si penjual. Pernah sekali saya masuk ke kebun itu, waktu acara lomba anak 17-an, setahun silam. Di dalamnya memang masih ada kebun salak, duku, rambutan, maupun pohon melinjo (bakal emping).

Kebun kosong di belakang lapak Salak Condet.

Kebun kosong di belakang lapak Salak Condet.

Kebun kosong di belakang lapak Salak Condet. Dilihat dari sudut lain.

Kebun kosong di belakang lapak Salak Condet. Dari sudut lain.

Salak Condet tampaknya bakal semakin langka di masa mendatang. Itu karena luas lahan yang ada tanaman salak itu semakin menipis. Banyak kebun berubah menjadi bangunan perumahan yang sebagian dibuat untuk rumah petak (kontrakan).

Wajar, mengingat harga sewa kontrakan rumah petak di Condet lumayan tinggi. Rumah petak di depan rumah nenek istri saya, harga sewa per tahun mencapai lebih dari tujuh juta. Bandingkan dengan harga Salak Condet per kilogram yang tidak sampai Rp 10 ribu. Tentu dilihat dari sisi bisnis, Salak Condet sangat tidak ekonomis.

Namun, jauh lebih baik jika salak asli Condet ini tetap dilestarikan. Agar tak punah seperti halnya Elang Bondol yang menjadi maskot DKI Jakarta.

Sebenarnya, sejak 1975, Gubernur Ali Sadikin melalui Keputusan Nomor D.1-70903/a/30/1975 menetapkan daerah Condet sebagai kawasan buah-buahan. Luasnya, merujuk keputusan gubernur kala itu, mencapai 582.450 hektar.

Kawasan seluas itu meliputi tiga kelurahan yaitu : Kelurahan Batu Ampar, Balekambang, Kampung Tengah, yang berada di Kecamatan Kramat Jati, Jakarta Timur. Bahkan sejak 1976 Condet dijadikan sebagai daerah Cagar Budaya hingga saat ini.

Hingga saat ini? Benar, karena, sepengetahuan saya, belum ada keputusan pemerintah daerah DKI Jakarta / pemerintah pusat yang membatalkan Keputusan Gubernur Ali Sadikin saat itu.
Bukankah undang-undang itu berlaku surut? Undang-undang terbaru, otomatis menggugurkan peraturan perundangan yang lama.

Sepertinya Salak Condet akan bernasib sama dengan warga asli Betawi Condet. Yang satu kalah populer dan tergusur dominasi Salak Pondoh. Sementara yang satunya lagi terpinggirkan oleh serbuan kaum pendatang. Termasuk pendatang seperti saya ini hehehehehe…..

NOTE :
Baca kisah Abdul Kodir, Pejuang Salak Condet di sini.
Seluk beluk Salak Condet di sini dan di sini.
Condet Cagar Budaya di sini serta di sini.

Iklan

6 responses to “Salak Condet Akankah Tinggal Kenangan?

  1. Ping-balik: Perburuan Rumah 5 – nadiahalwi·

  2. Ping-balik: | Nadiah Alwi·

  3. Assalamu alaikum,

    Ane setuju-setuju aje ame komentar bang taufiq, bagaimana melestarikan icon betawi untuk di daerah condet. Cuma masalahnye bener kate bang taufiq dari semenjak ane masuk ke daerah condet taon 89 sampe gini ari, gak ade program pemerintah yang ade di kelurahan balekambang punya kepedulian diantarenye melestarikan dan menjage lingkungan yang asri dari condet.
    Kelihatannya ampe sekarang, lingkungan condet ude terkontaminasi dan nyaris punah atawe etawe ude punah ye, mudah2an kedepan ade aparat yang mulai mikirin dan bikin program bangun ICON SALAK san DUKU CONDET tentu ame tamannye yang asri, sambil dijalanin aturan setiap warge yang ade di condet kudu tanem lagi pohon Salak/duku, nyang tentunye bibitnye di siapin ame pemerintah balekambang melalui kaki tangannye di RT/RW.
    Ude ye pendapet ane, mudah2 dari pusat ampe kelurahan pade buka website ini ye/
    Wassalam,
    Nur Ichsan

  4. Kayanya ude seharusnye warga nyang ade dan tinggal dicondet khususnya betawi aseli nyang masih empunya tane kudu punye 1 pohon salak 1 rumeh,

    wat ngejage ciri khas buah asli condet, carenye jg kudu ada perhatian khusus dari aparat pemerentah nyang ngendon diCOndet, kaya :
    – Pak lurahnye nyang nyiapin bibit2 salaknye trus dikerahiun dah aparat RW ame RT nye trus dibagiin ame wargenye nyang masih ade halamannya,dan entu kudu wajib buat warge nyang masih kerasan tinggal diCondet dan harus ada kontrak politiknya hitam diatas putih waktu die mao ngurus ijin IMBnya.
    Kalo lurahnye kaga sanggup, yaudah tinggalin aje Condet kalo kaga mau ngejaga kelestarian condet.
    Begono bang pendapat aye.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s