Lampu Belakang Putih : Kita Apakan Ya?


Claaaaap…!

Lampu stop belakang New Vega R yang berada di depan  saya itu sangat menyilaukan. Tau sendiri, reflektor lampu belakang New Vega R khan mirip caping. Ketika mika merahnya dilepas dan diganti mika bening, puyeng lah mata rider yang dibelakangnya. 

Itu kejadian sudah lama, sekitar dua mingguan lalu, di jalan TB Simatupang, sekitar jam 23.00 WIB.

Karena kesal, saya langsung kejar itu motor yang ternyata dikedarai seorang cewe (gak kliatan saking silaunya itu lampu belakang). Edan, si cewe gak pake helm babar blas. Udah gitu ngebut lagi. Saya yang boncengan berdua sama Teh Dany ampe ngos-ngosan ngejarnya.

Akhirnya dapet juga itu cewe koboi di fly over Jagakarsa. Langsung saya teriakin ,”  Woii lampu belakang silau banget. Bahaya tuh. Ganti kenapa?!.”

Eh, si cewe dengan entengnya bilang ,” Sori Mas ini motor pinjeman.”, sambil ngegas pol. Walah, udah motor minjem, gak pakai helem, ngebut lagi tengah malam. Emang NYAWA kamu itu juga pinjem ya Neng?

Faktanya, di jalanan banyak banget orang tolol yang sengaja mengganti mika lampu belakang dengan mika bening. Menurut saya ini termasuk kategori motor super egois. Modifikasi ngawur tanpa melihat resiko bahaya bagi pengendara lain.

Saya gak tahu harus bagaimana dengan persoalan ini.

Pernah terlintas untuk membuat “senapan kecil”, pelurunya berisi cat merah (mungkin modifikasi air soft gun kalee ya?) yang akan saya tembakkan ke lampu belakang silau itu. Atau langsung sembur pakai cat semprot ketika berhenti di lampu merah.Waaah, tapi nanti saya malah dikeroyok geng motor?

Atau ada ide lain?

Iklan

3 responses to “Lampu Belakang Putih : Kita Apakan Ya?

  1. saya punya pengalaman sama seperti itu, motor di depan saya pakai lampu belakang silau. di daerah sekitar tb simatupang-lenteng agung.

    sama seperti di atas saya terbesit tuk mengomentari pengendaranya namun tidak jadi krn saya (org yg normal) lebih baik mengalah (dgn bersabar) krn saya tidak mau cari2 masalah dgn urusan org lain dgn mengomentari yg bukan urusan kita (memang sebenarnya masalah ini sangat mengganggu pengendara lainnya).

    firasat saya akhirnya terbukti juga, berapa meter (50 meter) kemudian ada pengendara lain yg memberi tau bahwa lampunya terlalu terang sehingga mengganggu pengendara lainnya pd saat itu juga jln sedang padat ternyata reaksinya bukannya menanggapi malah balik mencaci maki org yg memberi taunya serta melayangkan pukulan ke arahnya. lalu mengajaknya adu jotos (memang tidak mengenai pengendara krn cepat menghindar).

    kebetulan posisinya tepat di depan saya. jadi saya melihatnya serta mendengar perkataannya. tanpa pikir panjang sang pengendara baik hati itu langsung mengalah dari pd mencari masalah (mnrt firasat saya).

    jd klo saran saya kita sbg pengendara motor di jakarta harus bisa jaga diri unt tdk memulai masalah yg bukan urusan kita, krn memang jkt isinya org yg seperti itu.

    mati 1 tumbuh 10. apalagi kometar bung @charvye yg mengatakan balas dendam dgn menabrakan spakbor dgn alasan seperti itu apa jadinya jika yg saat anda tabrak org yg modelnya sama sprt yg saya ceritakan, bisa habislah kita.

    padahal keluarga dan masa depan masih menanti kita.
    saran saya banyak bersabar bos kecuali mereka yg memulai masalah duluan.

  2. Seruduk ajah spakbor belakangnya kalo dia noleh gak usah minta maap, bilang silau gak kelihatan ada spakbor.

    gue sudah ngelakuin beberapa kali.

    kita sih gak rugi karena nyeruduk nya pake ban depan, tapi spakbor dia kan minimal kena lecet.. dikit atopun banyak.. semoga banyak.

  3. Sepakat… emang nyebelin… pengen bales rasanya

    Gw pengen bikin lampu yang super silau, yang bisa gw pake cuma buat bales ‘mereka’. Puas rasanya kalo bisa lewatin mereka, rem pelan-pelan ga kasih lewat, trus liat-liatan dari spion, trus pas dia liat gw, blasssss…. gw bales tuh… pusing deh loe…. khuakakakakakak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s