Boncengan Anak, Amankah?


helmiat bonceng bocah

Di sebuah parkiran mata saya tertumbuk pada jok belakang motor bebek. Ada bangku kecil dengan safety belt terpasang. Saya langsung ingat sebuah produk boncengan anak dengan merek Helmiat. Benar, setelah saya dekati kursi kecil itu bermerek Helmiat. Sebuah boncengan anak yang diproduksi Ibu Iat di kawasan Cimanggis, Depok, Jawa Barat.

helmiat bonceng bocah (1)

Mei 2008 silam, saya pernah ngobrol dengan Ibu Roihatul Jannah yang akrab disapa Iat ini melalui email. Keperluannya untuk penulisan artikel kewirausahaan. Saat itu, melalui email, dia bercerita, usahanya bermula pada 2007 ketika dia merasa kesulitan mengantar anaknya yang masih kecil ke sekolah.

helmiat bonceng bocah (4)

Setelah mencari kesana kemari tak ada boncengan khusus anak di sepeda motor, akhirnya Ibu Iat membuatnya sendiri. Jadilah sebuah boncengan anak yang diberi nama Helmiat yang merupakan akronim nama suami, Helmi, dan dirinya. Modal awalnya saat itu Rp 1 juta. Dalam sebulan suami istri ini dapat memproduksi sekitar 300 unit dengan penjualan sebagian besar di Pulau Jawa.

Ada empat model yang ditawarkan, standar, luxy, ross, dan ross non-picture. Harganya antara Rp 300 ribu hingga Rp 350 ribu. Industri skala kecil ini sudah mendapat hak paten dan menjadi salah satu pemenang Shell LiveWire Bussiness Start Up Award 2008.

helmiat bonceng bocah (7)

Produk ini diklaim pembuatnya safety untuk anak-anak, karena sudah dilengkapi seat belt. Sepertinya lebih “aman dan nyaman” dibandingkan si kecil berada di depan (tameng angin) atau membonceng biasa.

Namun, menurut saya, rasanya kok rada berbahaya “mengikat” anak di boncengan. Soalnya, jika motor jatuh si bocah akan ikut terseret bersama motornya. Berbeda dengan mobil yang driver dan penumpangnya wajib menggunakan safety belt agar tidak terpental saat terjadi benturan kecelakaan. Menurut brother sekalian amankah boncengan anak ini?

About these ads

42 responses to “Boncengan Anak, Amankah?

    • saya sudah liat sendiri barangnya seperti apa,kbetulan kaka ipar saya sdh bl buat anaknya yg wktu itu usianya 4th,skrg sdh 5th.saya pikir ckp aman,krna slama pmakaian slma 1th tdk ada keluhan.malah bnyk yg ksh kmentar baik,dan bnyk yg minat.klo mkr bahaya trs hal apa dog yg shrsnya d lkukan org tua biar anaknya aman.alat ini ckp membantu.yg plg trpenting kan doa..,,
      biasakan anak kita slalu berdo’a stiap kali b’prgian/kluar rumah.klo mkir msbah kita ga tau ..itu khendak ALLAH.ah mahnak lg main d dpn rmh ja bisa jatuh,,klo tkdirnya jtuh.wallahualam

      yyyg p

  1. jauuuh lebih aman daripada anak suruh pegangan, resiko ngantuk dan atau jatuh terpental., saya minat…jgn dibandingkan dengan mobil atau yg lain dong..

  2. Dari sisi safety kendaraan roda dua adalah secondary vehicle…namun bila harus menjadi primary vehicle paling safety adalah tidak membonceng dan berkendara dengan safety gear yg lengkap…namun bila harus membonceng paling safety adalah yg dibonceng harus tetap melekat pada yg membonceng (baik dewasa maupun anak)…kembali lagi…relakan uang dan waktu untuk naik angkot demi keselamatan anak anda…jangan biarkan anak kita direnggut oleh jalanan…
    Ary
    Safety riding instructor

    • yaaaa….. kalo bisa mmg relakan naik angkot mmg betul tapiii….. apakah angkot bs sampai depan rumah kita, apakah angkot masuk kedalam komplek perumahan, perkampungan…kalo oek maa iya

  3. kalo mau pesan caranya bagaimana ? trus harga termasuk ongkos kirim ke bandung berapa ya ? modelnya ada apa aja ? kalo bisa sama gambarnya.

  4. Saya sangat menghargai karya inovasi kursi boncenger anak ini.
    mengenai bahaya nya, emang bner apa yg sudah diuraikan comment2 sebelumnya.
    Semua berpaling ke diri kita masing2…kalo emg perlu & terbukti membantu ya belilah…kalo emg bahaya ya jangan beli…karena ga ada jaminan dari siapapun. yang jual pun ga maksa untuk dibeli kan?bener ga?

    • “buat yg mau savety ya mending tambahin roda samping biar jadi 3Roda or 4Roda atau pake becak / angkot or mobil daripada jatuh trus keseret motor”, Hayo loh…….la wong namanya gonceng motor tentu ada Resiko jatuh tapi…… Helmiat kan bermaksud mengurangi resiko itu dan bukan utk menghilangkan resiko jatuh lalu anak keseret, mau resiko jatuh atau tidak tentu tergantung rider nya mosok bonceng anak tetep ngebut. Pengalamanku sbg motoris selama 30thn sejak SMP dgn adanya adanya Alat Bantu Bonceng ini sudah sangat membantu para boncenger anak2, namanya juga motor tentu tidak bisa savety 100%

  5. orang indonesia itu sukanya komentar aja, belum nyoba sudah komentar macam pintar aja.
    yang namanya sepeda motor kalau kepeleset pasti mencederai penumpangnya baik pengendara atau yang dibonceng. gak usah ngomongin anak kecil, boncengin aja nenek-nenek, lalu jatuh, yang ada pasti mati tuh nenek.

    pusing baca komentar kayak gini …
    \

  6. Menurut saya, akan ada baiknya jika tidak dipantek mati kepada motor, tapi kepada pengendara, jadi seperti back-pack. Berarti butuh rangka di depan si anak yang akan menempel ke punggung pengendara.
    Lalu tinggi sandaran perlu ditambah hingga melampaui kepala anak agar leher anak tidak mendongak ketika dia tertidur bahkan mungkin perlu ditambah profil kiri-kanan kepala (seperti recaro) agar kepala anak tidak terjatuh ke samping.

  7. sy punya boncengan anak yg mirip2 tp beda penampilan ada seat belt jg,awet bgt,sy pakai puluhan tahun dr anak no 1 skrg sdh 16 thn s/d anak ke 3 yg saat ini berusia 4 thn,sy beli di jepang,unt bersepeda, di negeri sakura hal begini pemandangan yg biasa ..,unt boncengan motor, di jepang sy belum pernah lihat,unt mencoba dgn memboncengkan anak dgn cara tsb dgn motor koq sy ngeri ya..

  8. Klo saya liat se kebutuhan utama(keamanan sementara-saat berkendara) sudah terpenuhi..Tapi keliatannya tidak nyaman bagi si anak dengan kontur penyangga punggung yg seperti itu..

  9. Agak sulit njawabnya, di satu sisi ada kebutuhan safety, di sisi lain ada rule naik motor yang harus diketahui. Anak baru boleh diberikan boncengan jika kaki si anak sudah dapat menyentuh footpeg/footstep.

    Dari balutan dan desainnya sih terlihat aman, tp benar kata si alon jika -mudah2an tidak akan- jatuh maka si anak akan terbawa oleh motor.

    Untuk sebuah inovasi tetaplah harus diberikan penghargaan, mungkin dengan disertai cara pakai yg benar untuk anak sih akan aman-aman saja.

  10. Ini mah namanya niat safety yang kebablasan (menurut saya loh). Idenya bagus .. demi menjaga safety riding khususnya untuk keamanan boncenger, tapi kalo dipikir-pikir lagi, namanya motor kalo jatuh akan lebih membahayakan daripada mobil roda 4, nah itu alat kan pakai sabuk pengaman segala, bagaimana coba pas lagi di jalan motornya jatuh, yang ada anaknya keseret-seret dan kemungkinan fatalnya lebih besar.

    Menurut saya salah kaprah, kalo emang mo safety, harusnya lebih sadar, la wong anak belum bisa konsentrasi menjadi boncenger malah dibonceng, mending naek angkot aja, daripada nyawa melayang.

    Inovasi boleh, tapi aspek fungsi dan keselamatannya harus imbang, maap nih kalo ada yang tersinggung, tapi mudah-mudahan dapat memberi sisi pendapat yang lain

  11. saya dah byk lihat dijalan kelihatannya anaknya sih nyaman banget cuma kasian aja klw jatuh dan beltnya itu yang ikat ke badan anak klw sebantar gpp tp klw lama kan bs sesek juga tuh badan anaknya.

  12. Nekat juga nih bro.. tapi foto akan lebih jelas kalo sang-anak ama si-bapaknya lg beneran naik motor, krn kita lihat ukuran yg sebenarnya. Btw, anak umur berapa bulan? Eh.. berapa tahun yg bisa masuk di situ?


    Bro klik aja link (kata hidup) yang ada di tulisan Helmiat. Di sana ada foto ilustrasi anak lagi dibonceng emaknya. Tapi kok nggak pakai helm ya? Piye iki….

  13. Kalau dibanding naruh anak di depan, saya terus terang lebih suka alat ini. Soal keamanan, setidaknya dipengaruhi oleh bagaimana kita yang mboncengin si anak. Saya sendiri ekstra hati-hati kalau lagi mboncengin anak, juga pas sama ibunya.
    @Mr
    Sama bro, naik motor alon-alon waton kelakon malah berbahaya. Pernah naik motor 15 – 25 kpj, malah mau ditabrak sama skywave, diklaksonin mulu sama mobil, salah tingkah sama abang becak, dll. Tapi kalau agak cepet skalian (40 – 70 kpj) malah relatif lebih aman dan lebih bisa konsentrasi… CMIIW

  14. kalau untuk segi kenyamanan dan keamanan dlm berkendara mungkin sdh diperhitungkan oleh bu iat, tapi kalau kondisi pada saat jatuh mungkin beliau blm memikirkan. buat yang ahli safety riding mungkin bs kasih masukan bu iat…

  15. menurut saya, klo untuk menjaga anak agar posisinya tetap selama berkendara sih sudah cukup nyaman. tp klo menjaga keamana jika terjadi kecelakaan, kayaknya kurang aman atau malah tidak aman.

    saran.. mungkin perlu di tambah rangka luar yang bisa melindungi bagian samping dan kepala anak. jd bila jatuh si anak tetap terlindung oleh rangka tsb. (siapa mau merealisasikan ide ini bayar royalti ke saya ya…hehehe).

    ato mungkin dikasih alat kayak kursi lontar sama parasut mirip kursi pilot pesawat tempur… biar klo kecelakaan si anak terlempar ke atas lalu turun perlahan dengan parasut…. ngayal mode:on

  16. @all
    ini dia yang selama ini daku cari..
    kalo melihat konstruksinya sih kuat.mungkin bagian yang ada stainless steel-nya dilapisi busa agar aman dan nyaman.
    cuman kalo jatuh,gimana ya? cukup safety kah?

  17. klo menurut saya pribadi nyaman tapi kurang aman,anak kecil biasanya di bonceng motor tidur.
    klo di belakang anak tidur tidak tau dan goyang-goyang sehingga motor tidak setabil itu jadi penyebab utama kecelakaan dan kalo pake safety belt akan terserat motor dan lebih bahaya.

  18. menurut saya sih cukup aman untuk anak umur diatas 3 tahun, yah lebih aman lagi sih kalo mboncengin anak tuh ada 1 orang dewasa lagi. kalo ngomongin jatuh sih namanya naik motor mau gimana juga posisinya pastilah gak aman.

  19. kalo menurut gw pribadi gak aman, nyaman iya tapi aman enggak, terutama karena tingginya tingkat kecelakaan di indonesia, orang indonesia emang sebagian besar tidak tertib,
    alasannya sama, kalo motor jatuh anak menempel di motor bisa lebih parah cederanya, yg lebih aman malah “tasenden”
    mungkin malah di luar negeri, produk spt ini tidak akan bisa dijual

    IMHO

  20. Uji coba aja bro. Biar dapat sertifikat SNI, trus dikembangin lagi buat senderan orang dewasa. Jd gmana?

    Kalau orang dewasa nggak perlu kursi lagi bro. Apalagi yang bonceng mbak-mbak SPG, nemplok pula, nyaman bukan? hahahaha

  21. kayaknya produk ini safety karena anak bisa duduk nyaman, tapi kalo mikir jatuh ya jadi tidak ada yang aman di motor.
    banyak yang bilaang :”kalo naik motor pelan-pelan aja, pasti aman.”
    padahal tidak selalu aman juga, malah katanya kecelakaan terbanyak ternjadi pada alaonrider..hehehhee maksude rider yang jalannya alon2
    pengalaman sendiri, sewaktu ngebut belun pernah celaka, pernah ditabrak orang waktu jalan 20 Kpj

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s